arnews.id
arnews.id Media Online

Teleskop James Webb Pecahkan Rekor Deteksi Galaksi Terjauh

43

arnews – Teleskop James Webb (JWST) mendeteksi cahaya yang telah berjalan selama 13,4 miliar tahun. Cahaya ini berasal dari galaksi awal yang muncul hanya 350 juta tahun setelah Big Bang.

“Untuk pertama kalinya, kami menemukan galaksi yang muncul hanya 350 juta tahun setelah Big Bang. Kami juga bisa benar-benar percaya diri dengan jarak yang sangat fantastic itu,” kata astronom Brant Roberttson dari University of California Santa Cruz seperti dikutip Science Alert.

“Bisa menemukan foto galaksi sebagus imi merupakan pengalaman yang luar biasa,” tambahnya.

Penemuan cahaya galaksi dari awal semesta ini dimungkinkan karena teknologi mutakhir pada teleskop James Webb. Teleskop itu didesain untuk mendeteksi spektrum cahaya inframerah dan cahaya dekat inframerah  yang berasal dari obyek luar angkasa.

Para ahli percaya, sebelum kelarihan bintang-bintang, semesta dipenuhi dengan material buram dan cahaya menyebarkan elktron bebas dan tak dapat mengalir secara bebas. Partikel-oartikel tersebut secara bertahap bergabung untuk membentuk hydrogen netral.

Ketika bintang-bintang mulai membentuk, mereka mengionisasi hydrogen tersebut dan memunculkan cahaya. Proses ini tuntas sekitar 1 miliar tahun usai semesta terbentuk menjadi satu.

Cahaya-cahaya itu biasanya tampak sangat samar karena melewati jarak yang amat jauh. Selain itu, karena pelebaran semesta, cahaya tersebut merenggang menjadi lebih Panjang dan lebih merah yang disebut dengan istilah redshifting.

Cahaya itulaj yang bisa dideteksi oleh James Webb. Uasai terdeteksi, tim peneliti lalu memecahkan cahaya ke dalam Sembilan rentang gelombang lalu berfokus kepada empat galaksi dengan redshifting tinggi (2 dari empat galaksi sebelumnya pernah terdeteksi teleskop Hubble.

Data dari JWST mengonfirmasi bahwa dua galaksi tersebut adalah yang paling jauh yang pernah terdeteksi. Sementara, dua galaksi lainnya Bahkan berasal dari jarak yang lebih jauh.

“Merupakan hal yang krusial untuk membuktikan bahwa galaksi-galaksi yang lebih benar menempati semesta awal. Itu karena sangat mungkin galaksi yang lebih dekt menyamar sebagai galaksi yang jauh,” kata astronom Emma Curtis-Lake dari University of Hertfordshire.

“pencapaian luar biasa di misi ini bisa melihat spektrum galaksi itu muncul sesuai harapan kami. Itu mengonfirmasi bahwa galaksi-galaksi ini benar-benar  berada di tepi pengelihatan kita, Bahkan lebih jauh daripada yang bisa dideteksi Hibble,” tambahnya.

Dikutip dari IFL Science, galaksi terjauh ini diberi nama JADES-GS-z13-0 dan kini berjarak 33 miliar tahun cahaya dari bumi. Selain soal jarak, data soal galaksi ini juga memberi informasi soal massanya.

Para ahli memperkirakan, galaksi-galaksi ini punya massa sekitar 100 juta matahari. Mereka mengionisasi gas hydrogen di sekitarnya dengan cepat.

“Sejauh ini, inilah spektrum inframerah tersamar yang pernah dideteksi,” kata salah satu penulis pada studi ini, Stefani Carniani,” Spektrum-spektrum ini mengungkap apa yang kami harapkan: sebuah pengukuran presisi dari gelombang cahaya dikarenakan hydrogen intregasi yang berserakan,” katanya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.