arnews.id
arnews.id Media Online

Sri Mulyani Tambah Anggaran Mobil Dinas PNS, Eselon I Tembus Rp878 Juta

189

arnews – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menaikan anggaran pengadaan kendaraan dinas Pegawai Negeri Sipil (PNS). Salah satunya anggaran kendaraan dinas pejabat eselon I yang kini Tembus Rp878 juta.

Rincian anggaran kendaraan dinas PNS ini tercantum dalam Peraturan Menteri keuangan (PMK) Nomor 49 Tahun 2023 tentang Standar Biaya Masukan Tahun Anggaran 2024. Jika dibandingkan dengan PMK Nomor 83 Tahun 2022, anggaran untuk pejabat eselon I naik Rp143 dari sebelumnya Rp735 per unit.

“Satuan biaya pengadaan kendaraan dinas merupakan satuan biaya yang digunakan untuk kebutuhan biaya yang digunakan untuk kebutuhan biaya pengadaan kendaraan operasional begi pejabat, operasional kantor, dan/atau lapangan serta bus melalui pembelian guna menunjang pelaksanaan tugas dan fungsi kemeterian negara/Lembaga,” tulis aturan tersebut, dikutip Jumat (12/5).

Namun, Sri Mulyani mengatakan pembelian tidak diperkenankan jika kendaraan operasional PNS sudah dipenuhi melalui skema sewa. Selain itu, standar barang dan kebutuhan pengadaan kendaraan mengacu pada ketentuan yang berlaku.

Sementara itu, kenaikan anggaran pengadaan dinas pejabat eselon II bervariasi di setiap provinsi. Kenaikan tertinggi tercatat di Papua Barat, yakni naik Rp168 dari Rp668 ke Rp836 juta.

Di urutan kedua, PNS eselon II Bengkulu dengan kenaikan Rp167 juta dari Rp668 juta ke Rp835 juta per unit.

Kemudian PNS Yogyakarta yang kini mendapat jatah Rp795 juta per unit, alias naik Rp159 juta dari Rp636 juta.

Lalu, ada PNS eselon II dari Sumatra Selatan yang mencatat kenaikan biaya kendaraan dinas sebesar Rp155, dari Rp621 juta ke Rp776 juta. Di urutan kelima ada PNS Jawa Timur yang mendapat Rp764 juta, naik Rp128 juta dari Rp636 juta.

Ada juga 4 provinsi baru yang mendapat jata pengadaan kendaraan dinas. Yakni Papua Barat Daya sebesar Rp636 juta serta Papua Tengah, Papua Selatan, dan Papua Pegunungan yang seragam Rp677 juta.

Leave A Reply

Your email address will not be published.