arnews.id
arnews.id Media Online

Iran ‘Kode’ Bakal Balas Gempuran Israel Ke Gaza: Sudah Kelewat Batas

52

arnews – Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan bombardir Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza Palestina sudah kelewat batas.

Raisi menuturkan gempuran Israel terus meningkat sejak 7 Oktober lalu ini “mungkin memaksa semua orang” untk segera bertindak.

“Kejahatan rezim Zionis telah melewati gari merah, dan ini mungkin memaksa semua orang untuk mengambil tindakan,” kata Raisi di X (sebelumnya Twitter), pada Minggu (29/10).

Raisi mengatakan Amerika Serikat mewanti-wanti Iran untuk tidak ikut campur perang Hamas-Israel, namun Washington tetap memberikan dukungan yang luas kepada Israel.

“AS mengirim pesan ke Poros Perlawanan (jaringan milisi Palestina) tetapi ikut merespons tanggapan yang jelas di medan perang,” kata Raisi seperti dikutip Al Arabiya.

Selama ini, Iran diyakini memberikan sejumlah dukungan terhadap kelompok milisi di berbagai negara Timur Tengah untuk sama-sama melawan Israel.

Jaringan ini mencangkup organisasi milisi bersenjata seperti Hamas di Palestina, Hizbullah di Lebanon, serta berbagai milisi di Irak dan Suriah, dan milisi Houthi di Yaman.

Meskipun tidak jelas apa yang dimaksud Raisi, serangkaian serangan terhadap pasukan AS tersu berlangsung di Irak dan Suriah.

Di Saat yang bersamaan, baku tembak antara pasukan Israel dan Hizbullah di perbatasan Lebanon juga terus meluas.

Iran, yang secara finansial dan militer mendukung Hamas, telah memuji serangan dadakan Hamas ke Israel pada 7 Oktober lalu. Serangan itu menjadi pematik perang Hamas, Israel yang terus memanas hingga hari ini.

Namun, Iran bersikeras menegaskan tidak terlibat dalam serangan Hamas ke Israel tersebut.

Dikutip dari Associated Press (AP), per Minggu (29/10), jumlah korban tewas akibat serangan Israel mencapai 8.002 orang dan melukai 20.200 orang lainnya. Sebagian besar korban tewas di Gaza merupakan anak-anak dan perempuan.

Sementara itu, jumlah korban tewas di Tepi Barat Palestina sejak perang pecah juga bertambah menjadi 116 orang dan 2.000 orang lainnya terluka.

Di sisi lain, jumlah korban tewas dari pihak Israel menjadi 1.400 orang dan sekitar 5.431 orang lainnya terluka.

Leave A Reply

Your email address will not be published.