arnews.id
arnews.id Media Online

129 WNI Di Palestina-Israel Tolak Dievakuasi

71

arnews – Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI mengungkap sebanyak 129 warga negara Indonesia (WNI) yang tinggal di Palestina dan Israel enggan dievakuasi oleh pemerintah Indonesia.

Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kemlu RI, Judha Nugraha, mengatakan 129 WNI ini berada di Tepi Barat, Yerusalem, serta Tel Aviv.

Menurut judha, para WNI tak mau pulang ke Tanah Air karena merasa aman di wilayah-wilayah tersebut.

“Dari 133 tersebut hanya 4 yang ingin meninggalkan [wilayah Palestina dan Israel yang dipanggil]. [Sisanya enggan] karena merasa aman,” kata Judha dalam konferensi pers Kemlu RI, Jumat (13/10).

Judha menuturkan Berdasarkan catatan per Kamis (12/10) malam, WNI di Palestina dan Israel ada sebanyak 143 orang, yang tersebar mulai dari Gaza, Arrava, Beer Sheba, Yerusalem, Nahariya, hingga Tel Aviv.

Sebanyak 10 orang di antaranya berada di Gaza, wilayah konflik utama dan paling rentan.

Terkait para WNI yang enggan pulang ini, Judha menjelaskan mereka umumnya bekerja maupun berkeluarga di sana.

Judha pun menyampaikan RI tak memaksa jika memang WNI memilih untuk tetap tinggal di sana.

“Kami tidak bisa memaksakan, pilihan terakhir dikembalikan kepada masing-masing WNI. Tugas kami adalah memberikan informasi mengenai penilaian situasi keamanan, tapi pilihan dikembalikan masing-masing,” kata Judha.

Menurut Judha, para WNI ini pun terus melakukan kontak dengan perwakilan RI. Semua WNI di wilayah konflik itu dalam keadaan baik.

Israel menggempur habis-habisan Jalur Gaza usai milisi Palestina yang berkuasa di wilayah itu, Hamas, menyerbu kota-kota di Israel dalam serangan tak terduga dari berbagi sisi pada Sabtu (7/10).

Hamas mengklaim serangan dengan nama Operasi Badai Al Aqsa itu untuk mengakhiri pendudukan terakhir di Bumi. Serangan itu juga disebut balasan atas tindakan provokatif Israel di situs suci Yerusalem dan terhadap warga Palestina yang ditahan.

Pasukan Israel tak tinggal diam dan membalas serangan Hamas dengan melancarkan Operasi Pedang Besi. Operasi ini menargetkan infrastruktur Hamas di Jalur Gaza.

Aksi saling serang ini pun menewaskan ribuan orang dari kedua belah pihak.

Kementerian Kesehatan Palestina mencatat 1.572 orang tewas dan 7.262 orang luka-luka di Jalur Gaza. Di Tepi Barat Palestina, setidaknya 32 orang meninggal dunia dan 600 orang lainnya luka-luka.

Sementara itu, militer melaporkan 1.300 orang tewas dan 3.418 lainnya terluka imbas perang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.