arnews.id
arnews.id Media Online

Penurunan Stunting Diperlukan Pendekatan Multisektoral

342

Cilegon, arnews – Dinas Kesehatan kota Cilegon menggelar acara pertemuan konvergensi rencana aksi cegah stunting yang bertempat di Ballroom Greenotel Kota Cilegon, Senin (21/03).

Stunting sendiri merupakan kondisi gagal tumbuh akibat kekurangan gizi di seribu hari pertama kehidupan anak. Kondisi ini berefek jangka panjang hingga anak dewasa dan lanjut usia.

Sekretaris Daerah Kota Cilegon, Maman Mauludin, yang hadir pada kegiatan tersebut menyampaikan, bahwa perhatian yang sungguh-sungguh harus diberikan dalam periode kehamilan 1000 hari pertama. “Perhatian sungguh sungguh yang diberikan dalam periode kehamilan, hal ini harus dilakukan karena kurang gizi pada 1000 hari pertama, tidak dapat diperbaiki di masa kehidupan selanjutnya,” tutur Maman.

“Selain itu, pertumbuhan otak akan terhambat perkembangan rohani dan sulit mengikuti pelajaran dan selanjutnya setelah dewasa akan sulit mendapatkan pekerjaan yang layak. Penurunan stunting penting dilakukan dengan pendekatan multisektor melalui sinkronisasi program-program nasional maupun lokal dari Pemerintahan pusat dan daerah,” katanya

Di kesempatan itu, Maman menghimbau agar Pemerintah Pusat dan Daerah ikut serta dalam mendukung dan berperan aktif dalam aksi cegah stunting.

Sementara itu, Kepala Dinas Kota Cilegon, Ratih Purnamasari dalam sambutannya menyampaikan  pentingnya memberikan perhatian pada periode kehamilan 1000 hari pertama untuk meminimalisir resiko kekurangan gizi. “Dalam hal ini, pentingnya perhatian diberikan pada periode kehamilan 1000 hari pertama kehidupan untuk meminimalisir resiko kekurangan gizi. Kekurangan gizi disini dihitung dari 1000 hari pertama kehidupan yaitu masa anak dalam kandungan sampai seorang anak berusia 2 tahun,” Terangnya

Ratih juga menyampaikan bahwa kekurangan gizi sangat mempengaruhi beberapa hambatan perkembangan, pertumbuhan dan metabolisme hingga anak tumbuh dewasa. “Selain itu, kekurangan gizi dapat mempengaruhi hambatan perkembangan kognitif, pertumbuhan dan hambatan metabolisme yang rentan hingga anak tumbuh dewasa, selain itu dampak negatifnya adalah kecerdasan produktivitas yang menjadi rendah, tubuh pendek, dan risiko terserang penyakit kronis,” ungkapnya.(Sy)

Leave A Reply

Your email address will not be published.