arnews.id
arnews.id Media Online

Netanyahu Mulai Terpojok, Ditekan Segala Arah Soal Agresi Israel Ke Gaza

43

arnews – Perdana Menteri Israel Benjamin Benjamin Netanyahu semakin tertekan soal agresi brutalnya ke Jalur Gaza, Palestina yang berlangsung hampir dua bulan.

Di awal agresi, Israel mendapat dukungan kuat dari sekutu dekat terutama Amerika Serikat, Inggris, hingga Prancis.

Namun, negara-negara tersebut perlahan mulai berhati-hati menyuarakan dukungannya malak berbalik meminta Netanyahu untuk menahan diri setelah jumlah korban tewas agresi Israel di Gaza terus melonjak hingga per Rabu (21/12) tembus 20.000 jiwa.

Di awal agresi Israel, Amerika Serikat (AS) membela operasi militer sekutunya itu ke Jalur Gaza sebagai bentuk pembalasan dan pertahanan diri terhadap milisi Hamas yang lebih dulu melancarkan serangan ke negara Zionis itu pada 7 Oktober lalu.

Kini, sikutip Al Jazeera, Gedung Putih justru mewanti-wanti Netanyahu agar mengubah strategi agresi brutalnya di Jalus Gaza jika tidak ingin kehilangan dukungan dari sekutu.

Biden bahkan disebut kewalahan menghadapi Israel yang semakin bersikap “di luar kontrol” AS terkait strategi militernya ke Gaza.

Biden sendiri bahkan membeberkan percakapan terbarunya dengan Netanyahu yang tak berjalan mulus saat bicara soal Gaza.

Dalam pertemuan dengan donor kampanye Partai Demokrat untuk pemilu 2024 di Washington, Biden memperingatkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan terus kehilangan dukungan internasional gegara agresi brutalnya ke Jalur Gaza Palestina.

Biden mengatakan lewat telepon ia mewanti-wanti Netanyahu harus segera mengubah pemerintahnya yang berhaluan garis keras terutamma dalam menangani konfliknya dengan Palestina jika tak ingin terus kehilangan dukunggan.

“Keamanan Israel bisa bergantung bisa Amerika Serikat, namun saat ini Israel memiliki lebih dari Amerika Serikat. Israel memiliki (dukungan) Uni Eropa, memiliki Eropa, dan memiliki (dukungan) sebagian besar dunia,” kata Biden pada Selasa (12/12) di Washington.

“Namun mereka (Israel) mulai kehilangan dukungan tersebut karena pemboman tanpa pandag bulu yang terjadi,” papar Biden menambahkan seperti dikutip Al Jazeera.

Tak hanya AS, Inggris, dan Prancis juga terus mengulang desakan mereka terhadap Israel agar tidak menargetkan warga dan fasilitas sipil di Gaza dalam agresinya itu.

Tak hanya dari luar negeri, posisi Netanyahu di dalam negeri juga terus terpojok. Setelah dinilai gagal melindungi keamanan nasional lantaran kecolongan serangan Hamas pada 7 Oktober lalu, sebagian warga Israel juga menilai Netanyahu gagal melindungi warganya yang masih diisandera oleh milisi Palestina itu.

Di awal peperangan, Hamas menyandera sekitar 240 orang dari Israel termasuk warga asing. Namun, sejauh ini seudah lebih dari 120 sandera di bebaskan Hamas, dengan tiga sandera warga Israel tewas tertembak oleh tentara Zionis sendiri saat baku tembak berlangsung.

Kematian tiga sendera oleh tentara Israel sendiri ini lah yang membuat warga Israel, terutama keluarga sandera, semakin geram denngann Netanyahu.

Leave A Reply

Your email address will not be published.