arnews.id
arnews.id Media Online

Korut Luncurkan Satelit Mata-Mata, Jepang Siaga Rudal

256

arnews – Jepang menempatkan pertahanan rudal balistiknya pada Senin (29/5), setelah Korea Utata memberi tahu tentang peluncuran satelit yang direncakan antara 31 Mei dan 11 Juni. Jepang berjanji menembak jatuh setiap proyektil yang mengancam wilayahnya.

Korea Utara yang memiliki senjata nuklir mengatakan telah menyelesaikan satelir mata-mata militer pertamanya. Pemimpin Kim Jong Un telah menyetujui persiapan akhir untuk peluncuran tersebut.

Ini akan menjadi langkah terbaru Korea Utara dalam serangkaian peluncuran rudal dan uji coba senjata dalam beberapa bulan terakhir, termasuk salah satu rudal balistik antarbenua baru berbahan bakar padat.

Juru Bicara Kementerian Pertahanan Jepang Mengatakan Tokyo memperkirakan Korea Utara akan menembakkan roket yang membawa satelitnya ke rantai pulau barat daya Jepang seperti yang terjadi pada 2016.

Analis mengatakan satelit baru itu adalah bagian dari program Teknologi pengawasan yang mencangkup drone, yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan menyerang sasaran di masa perang.

“Kami akan mengambil tindakan destruktif terhadap rudal balistik dan lainnya yang dipastikan mendarat di wilayah kami,” kata Kementerian Pertahanan Jepang dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters.

Jepang akan menggunakan Standard Missile-3 (SM-3) atau Pertiot Missile PAC-3 untuk menghancurkan rudal Korea Utara, tambahnya.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan setiap peluncuran rudal Korea Utara akan menjadi pelanggaran serius terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB yang mengutuk aktivitas nuklir dan misilnya.

“Kami sangat mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari peluncuran,” katanya di Twitter.

Dia menambahkan akan bekerja sama dengan AS, Korea Selatan dan negara lain serta melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi dari setiap peluncuran.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan setiap peluncuran Korea Utara yang menggunakan Teknologi rudal balistik, termasuk yang digunakan untuk menempatkan satelit di orbit, akan melanggar berbagai resolusi PBB.

“AS mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari kegiatan melanggar hukum lebih lanjut dan menyerukan Pyongyang untuk terlibat dalam diplomasi serius dan berkelanjutan,” kata juru bicara itu.

Korea Selatan ikut menyerukan agar Korea Utara membatalkan rencananya yang ‘ilegal’.

“Jika Korea Utara terus maju, itu akan membayar harganya dan menderita,” kata juru bicara Kementrian Luar Negeri Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Kim Gunn, utusan Korea Selatan untuk urusan perdamaian dan keamanan di semenanjung, melakukan panggilan telepon tiga arah dengan rekan-rekannya dari Jepang dan Amerika Serikat, tambah kementerian itu.

Mereka sepakat untuk bekerja sama secara erat dalam memimpin tanggapan bersama oleh masyarakat internasional terhadap langkah yang direncanakan Pyongyang.

Tetapi dengan tidak adanya pengaruh serius yang tersisa di Pyongyang, seruan dari Tokyo dan Seoul untuk menghentikan peluncuran akan berdampak kecil, kata Chad O’Carrol, kepala eksekutif Grup Risiko Korea, yang memantau Korea Utara

Leave A Reply

Your email address will not be published.